Jumat, 13 Juli 2018

Jangan Berhenti Bersyukur


Dear teman-teman yang baca tulisan gue ini, gue mau mengingatkan bahwa kondisi tiap perempuan beda-beda ya dan gue harap teman-teman ga menelan mentah-mentah info dan pengalaman yang gue dapet. Tolong diingat bahwa apa yang gue alami karena suatu sebab, belum tentu akan berlaku sama ke semua orang. Ini Cuma untuk mengantisipasi aja agar kita semua lebih hati-hati dan ga gampang percaya dengan artikel yang beredar di internet, atau dari mulut orang.

Jadi, gue saat ini sedang hamil dengan usia kandungan 26 minggu. Sejujurnya, awal kehamilan gue juga ga berlangsung semulus telapak kaki bayi. Gue sempet harus bedrest dan gerak sedikit pasti nyeri. Tapi Alhamdulillah gue bias melewati fase sulit itu sampai sekarang, dan bukan itu juga yang pengen gue ceritain saat ini. Insya Allah ketika anak gue lahir, gue bakal sharing tentang pengalaman gue dari awal jelang kehamilan sampe melahirkan. Untuk sekarang gue mau lebih banyak berdoa dan ngejaga agar gue dan bayi gue kelak bias lancar di persalinan, tanpa kurang satu apapun. Aamiin.

Oke, sejak bulan puasa kemarin, gue mulai minum air kelapa muda dengan tujuan supaya air ketuban gue bersih. Karena konon katanya kandungan air kelapa memang memberikan lingkungan yang baik di air ketuban, tempat si janin saat ini tumbuh kembang. Cuma gue ga minum tiap hari juga, kayanya cuma sekitar 3-4 kali dalam sebulan. Tapiiii, gue udah konsultasi dulu sama Obgyn gue ya. Dan menurut beliau, air kelapa muda memang bagus, tapi beliau juga tidak menyuruh karena dengan banyak minum air putih pun itu udah bagus banget.

Oke, efek samping minum air kelapa muda? Biasa aja sih.. Cuma sesekali ngerasa perut kenceng, tapi ga terlalu berarti. Itu juga yang bikin gue memutuskan untuk minum sekedarnya aja ga terlalu banyak.

Selepas bulan puasa, karena gue cukup bergantung sama suami yang biasa beliin air kelapa dan doi pulang malam, gue beralih ke air kelapa kemasan hydro c*c*. Satu kemasan itu isinya 250 ml, jadi menurut gue ga kebanyakkan lah. Gue milih itu karena juga di kemasannya tertulis air kelapa asli, dan ga pake pemanis buatan maupun pengawet. Jadi begitu dibuka harus langsung habis saat itu juga. Kebetulan gue minum itu juga pas lagi diare, jadi bisa gantiin ion tubuh yang kebuang selama diare itu. Gue tidak melihat efek samping buruk setelah minum hydro c*c*, dan Alhamdulillah setelah 3 hari diare gue berhenti dan gue ga sampe ngalamin dehidrasi (Cuma lemes-lemes aja hari pertama).
Setelah kelar urusan diare, suami gue ngelarang minum itu lagi dan apapun yang dalam kemasan meskipun itu air kacang ijo. Karena dia bersikeras apapun minuman kemasan, pasti mengandung bahan kimia yang mengganggu perkembangan janin kalo kita minum rutin setiap hari. Sejak itulah, suami mulai bawain air kelapa muda utuh beserta batoknya pas pulang kantor. Kenapa ga di plastik? Alasannya karena minum air kelapa terbaik pas perut kosong, agar penyerapannya maksimal. Itu katanya loh yaa.. Dan gue percaya aja secara logika, hehehehe. Dan air kelapa itu mudah terfermentasi, jadi ga baik kalo ga langsung diminum. Jadilah suami beli pas pulang kantor, dibuka besok paginya.

HARI 1

Sampailah di suatu hari menjelang usia kandungan gue mau masuk 25, gue beli kelapa ijo. Yang lagi-lagi, menurut artikel kelapa ijo lebih bagus daripada kelapa muda, dan tentu saja dari segi rasa juga lebih seger.

Berapa banyak yang gue minum? Cuma setengah kelapa. Apakah ada efek samping? Ada..

Sekitar 1 jam setelah minum, gue ngerasa perut gue kenceng. Dari yang awalnya jalan kaki itu ringan, mendadak kerasa berat dan ketarik. Tapi gue masih berpikir itu gara-gara habis makan. Karena gue udah mulai ga bisa makan kebanyakkan dikit.

HARI 2

Sayangnya, efek tersebut masih kerasa sampe besoknya. Pagi-pagi gue minum air kelapa muda (bukan kelapa ijo) yang dibawa sama suami sekitar ½ kelapa aja.  Dengan harapan si nyeri dan rasa gaenak di perut itu mendingan, karena sampe detik itu gue masih berpikir itu masalah pencernaan. Karena makin ngerasa gaenak, gue memutuskan untuk tiduran aja sepagian. Sampe pas sore hari, gue jalan ke dapur dan datanglah keram dan kontraksi yang lumayan parah. Rasanya kayak nyeri haid, keram sekujur perut, pinggang atas sampe ke bawah. Keringet dingin, sakit, deg-degan, jadi satu. Gue tanya ke kakak ipar gue yang lagi hamil 9 bulan apa dia pernah ngerasain hal serupa? Jawabnya engga. Kontraksi palsu pernah, tapi ga sampe kayak nyeri haid.

Langsung deh gue nanya Obgyn dan beliau cukup panik lalu nyuruh gue ke rumah sakit dan masuk ke ruang bersalin saat itu juga. Sedih banget rasanya. Gue ga nyangka kalo itu gejala yang cukup membahayakan…

Tapi Alhamdulillah, setelah 10 menit kontraksinya hilang tanpa harus ke RS. Gue masih duduk dan rebahan aja di lantai 1, dan ga diijinin naik ke kamar dulu sama ipar gue tadi. Sampai malam hari ga ada tanda-tanda kayak gitu lagi, dokterpun bilang gue tetep harus waspada dan kalau terjadi kayak gitu lagi harus ke RS besok paginya.

HARI 3

Semua baik-baik saja. Bahkan ipar gue mendadak lahiran pun gue masih bisa nengok sendiri. Tapi pas malam hari, kok rasanya perut gue mengencang lagi ya? Apa karena kecapean? Apa masih karena urusan yang sama kayak kemarin? Mulai deg-degan lagi lah gue.

HARI 4

Tanpa ngasihtau suami, perasaan gue udah ibarat badai berkecamuk. Kuatir, sedih, takut, jadi satu. Kuatir ada apa-apa, karena kondisinya gue bener-bener lagi sendirian di rumah. Sen-di-ri-an. Ga ada satu orangpun. Dan sejak pagi, perut gue masih menunjukkan rasa gaenak. Langsung gue turunin baju ganti dari kamar, tas, dompet, dan ready to go banget, supaya pas ada apa-apa, gue langsung pergi ke RS tanpa babibu, dan kebetulan Obgyn gue ada jadwal praktek hari itu jam 5 sore.

Makin siang, rasa keram makin gaenak, jalan makin susah rasanya kayak ketarik dan diremet secara bersamaan. Mulai nangis lah gue secara di rumah sendirian, suami di kantor ga gue kasih tau, bingung harus ngadu ke siapa dan gatau harus berbuat apa.

Jam 3 sore, gue mulai siap-siap diri ke RS. Makan, asharan, solat, ganti baju, dan itu sambal nahan kontraksi yang dateng ilang timbul. Jam 3.45 sore, gue ga sanggup nahan sendiri dan nelpon Obgyn gue sambal nangis-nangis, gue ceritain semua dan beliau cuma bisa nyaranin supaya gue cepet ke RS dan masuk kamar bersalin sambal nunggu beliau dateng.

Kondisi gue saat itu bahkan bikin gue dorong pintu pager aja ga bisa. Driver gocar lah yang gue suruh buka tutup dan gue dzikir sepanjang jalan sambal sugestiin diri dan ngomong ke janin “Kita hebat kok, kita bisa ngelewatin ini dengan baik-baik aja.. Sabar yaa..”

Sampe RS, gue dianter masuk kamar bersalin dan tiduran disitu sambil direkam medis dan nunggu Obgyn gue dateng.

Sama suster disaranin buat berenti ngelus perut karena itu bisa merangsang kontraksi makin parah, dan gue disuruh coba tidur. Oiya, akhirnya setelah gue nelpon Obgyn tadi gue juga nelpon suami gue karena kondisi ternyata ga sesimpel masalah pencernaan (kayak yang gue pikir sebelumnya L )

Setelah dokter dateng, gue diperiksa dan dokter mendiagnosa memang Rahim gue lagi kontraksi regular, yang artinya terjadi cukup intens. Dokter udah masang muka antara panik dan khawatir, karena kebetulan pasien sebelum gue ngalamin pecah ketuban di usia kandungan ga jauh beda kayak gue L . Mau pingsan ga lo dengernya.. Untungnya ketuban gue aman tentrem, si janin kooperatif.

Tapi kondisi gue memaksa gue untuk di-opname.
Gue dan suami udah lemes. Lemes karena diagnosa dan lemes karena….. Ya opname, pasti biaya lagi.

Setelah melihat kegelisahan di muka kami, Obgyn nanya, “gimana? Ragu buat opname ya?”
Terus gue nanya, “Dokter, sebetulnya ini bahaya banget ga? Kemungkinan terburuknya apa dok kalo saya ga opname?”

Doi jawab, “Saya ga berani bilang ini bahaya apa engga. Tapi kita berusaha jangan sampai kecolongan, karena kemungkinan terburuk ya bisa saja keguguran.. Kalau memang ga mau opname, kamu harus janji sama saya, kamu bedrest total, jangan kebanyakkan jalan kecuali ke kamar mandi. Obat beneran diminum, dan kalau masih ada keluhan yang sama setelah minum obat, jangan tunggu apa-apa, langsung opname dan ini saya kasih surat pengantarnya..”

Akhirnya gue dan suami memutuskan untuk bedrest di rumah dan suami rela ga masuk kerja hari sabtunya supaya gue beneran gak banyak jalan. (iya, dia sabtu masuk).

HARI 5

Selama suami di rumah, gue beneran cuma ke toilet sama meja makan aja. Kamarpun ngungsi ke kamar bawah. Buang sampah engga boleh, ke dapur, engga boleh, kami berdua sama-sama takut kalo harus terjadi apa-apa sama si janin.

Sebetulnya pagi itu kontraksi masih dateng dan kami udah siap-siap mau berangkat ke RS lagi. Cuma setelah menimbang2 itu hari sabtu, kuatir adanya cm dokter jaga dan Obgyn gue belum tentu bisa langsung dateng, dan obatnya sebetulnya sama aja, cuma bedanya yang di rumah di minum, di RS di-infus, yaudah kami berdua Cuma berusaha semaksimal mungkin aja ngejaga diri sebaik mungkin.

Singkat kata, gue bedrest total 2 hari itu. Hari ketiga gue relative udah nambah gerak di rumah. Paling engga, gue ga naik turun tangga. Tidur udah kembali ke kamar atas, tapi pipis di pispot, cuma turun pagi-pagi pas suami berangkat ngantor, dan naik lagi malamnya pas suami pulang. Pengalaman selama beberapa hari itu, kalo kebanyakkan jalan dikit, kontraksi langsung dateng lagi. Jadi gue gamau takabur dulu kalo udah enakkan dikit. Dan masih dimarahin suami kalo gue bandel siang-siang naik tangga.

Pas nyokap dateng, nyokap nanya apa aja yang gue makan dan minum sebelum gue ngalamin kontraksi jahanam itu. Gue bilang satu-satunya yang agak mencurigakan itu adalah kelapa ijo. Nyokap langsung was-was dan nyuruh gue berenti minum air kelapa baik muda maupun ijo. Atau kalo mau minum apapun, harus tanya dokter dulu ga boleh langsung minum. Karena nyokap gue bilang kelapa ijo ga aman buat ibu hamil muda. Lah gue padahal hamil ga muda-muda amat, meskipun belom masuk hamil tua L. Lalu nyokap ngingetin gue untuk ngasihtau Obgyn soal gue yang minum kelapa ijo sehari sebelum keluhan, dan nanya apa ada pengaruhnya apa engga.

Nah setelah seminggu, jadwalnya gue check up lagi ke Obgyn untuk tau kondisi terakhirnya gimana. Alhamdulillah hasil udah normal kembali, udah ga ada yang mencurigakan, tapi tetap harus dibawah pengawasan ketat (atuhlah macam narapidana L). Engga boleh ngemall dong gue, ga boleh kelamaan jalan. Terus gue cerita lah soal kelapa ijo.

Jawabannya?

Tidak boleh, sodara-sodara…. Kelapa ijo tidak boleh diminum sama ibu hamil setidaknya sebelum memasukki saat-saat persalinan. Karena dia memicu kontraksi, dan akibatnya bisa keguguran..

Hati gue kayak keiris-iris dengernya. Ngerasa berdosa sama si janin, ngerasa bersalah sebegitunya. Ga bayang apa yang terjadi kalo gue kemaren kondisinya lebih parah, kalo gue masih nahan-nahan ga ke RS, dana pa jadinya kalo gue minum kelapa ijo itu satu utuh? Yangmana gue minum cuma setengah aja pengaruhnya kayak gini?

Ga abis-abis gue bersyukur ke Allah karena masih ngejaga janin ini baik-baik aja. Strong banget kamu nak.. Ibu ga kelar-kelar ngucapin makasih ke kamu karena kamu baik banget sama ibu L.

Pas ngalamin itu, rasanya gue mau protes, kenapa ibu hamil lain bisa sekuat itu? Masih bisa ngantor, masih bisa naik motor, masih bisa nimba air, minum kelapa ijo, kelapa muda aman-aman aja, kenapa gue ga bisa sekuat itu?

Tapi gue belajar buat nerima bahwa setiap perempuan dikasih keistimewaan berbeda-beda.
Mungkin Tuhan kasih gue cobaan kayak gini supaya gue bisa lebih bijak dan pintar kedepannya dalam memilih apa yang gue makan dan minum. 
Supaya gue lebih tegar dan kuat dan bangga setelah melaluinya.
Supaya gue bisa lebih sering ngeliat ke bawah, masih banyak ibu-ibu lain dengan kesulitan yang lebih besar.
Supaya kelak ketika si bayi lahir, gue ga gampang emosi kalau dia bandel, karena keinget gimana susahnya ngejaga kehamilan.

Mudah-mudahan tulisan ini bisa menjadi gambaran buat yang lagi berjuang masa kehamilan, apa yang harus dihindari, diwaspadai, dan apa yang harus dilakukan ketika ngalamin hal seperti itu.

Intinya:
1.       Boleh nerima saran dan masukkan orang untuk makan/minum sesuatu, tapi konsultasiin dulu sama Obgyn kamu. Karena rahim orang itu beda-beda. Badan kita beda. Belum tentu di gue baik-baik aja, di kamu juga sama, dan sebaliknya. Dan Obgyn kamu lah yang tau perkembangan kamu dan janin dari awal hamil, jadi please, percaya cuma ke Obgyn, meskipun mungkin dapet info dari grup hamil atau bidan, atau dokter lain.. 

2.       Kemudian, ketika ngalamin kontraksi nyata (bukan kontraksi palsu/Braxton hicks), langsung hubungi Obgyn kamu atau ke RS supaya dapat gambaran umum tentang kondisi kamu saat itu. Kalau dapet obat yang diresepin via whatsapp sama Obgyn kamu, LANGSUNG MINUM. Jangan nunggu keluhan itu ilang, terus datang lagi.

3.       Kalau mutusin untuk di rumah saat kondisi begitu, pastikan kamu beneran bedrest total, hindari kebanyakkan jalan, hindari naik turun tangga. Better ask for helps than loosing, meskipun mungkin kamu sungkan.

4.       Selalu ajak suami dan let him know every little thing. Jangan ngerahasiain, kita kalo udah nikah, satu sama lain harus saling tau semuanya, ga terkecuali. Karena disaat-saat urgent kayak gitu, suami lah yang pasti ada buat kita.

5.       Sayangin suami yang udah berkorban waktu, biaya, dan tenaga buat ngurusin kita termasuk di urusan yang paling jorok sekalipun (baca: beresin pispot).

6.       Buat suami-suami di luar sana, jangan pernah lelah ya sama kejutan-kejutan lainnya J. Terima kasih sudah baik sekali kepada kami.


Kepalanya bayi hebat!

Doain gue ya, supaya gue bisa melalui sisa-sisa usia kehamilan ini dengan baik, lahiran normal, tepat waktu, lancar, dan ga kurang satu apapun. Aamiin.

Sabtu, 10 Februari 2018

Bermain dengan energi

Sebelumnya udah baca Selebgram di Tahun 90an dong, ya? Soalnya yang bakal gue tulis itu lanjutan dari postingan tersebut.

Sebagai awalan, gue akan perjelas bahwa alasan pemakaian judul ini akan terjawab di akhir cerita. Jadi, nikmatin dulu isinya, baru ngangguk2 paham belakangan. Okay?

Mulai.

Jadi, karena gue sedari kecil udah terbiasa jalan darat 'keliling' pulau Jawa, akhirnya gue besar jadi anak yang engga bisa diem, aka seneng bet kalo disuruh tamasya. 

"btw emang ada yang ga suka tamasya?" 

Ya ada ajaaaaaaaa..... Masa semua orang harus sama? 

Huvt deh

Menurut gue manfaat 'pernah kesana dan kesini' itu cukup banyak. Misalnya, dengan kita udah pernah kesana kemari, pas kita ditanya orang atau diceritain orang tentang sesuatau dari daerah tersebut, kita bisa respon karena pengetahuan kita sendiri, dan ga perlu google lagi :p Itu misalnyaaa.. Ada juga manfaat lainnya, kayak kita bisa tau "ooh disana orangnya begini.. Beda ya sama disini, orang-orangnya begitu." Jadi kita bisa banyak-banyak maklum sama hal yang ga biasa kita liat setiap harinya.

Kalo yang ga kenal gue tapi pernah baca postingan-postingan gue terdahulu pasti tau bahwa gue lulusan ITS, 

Institut Teknologi Sepuluh Nopember.


SEPULUH
SE-PU-LUH

Bukan Surabaya
Bukan pula Solo
Apalagi Semarang.

Liat tuh udah di highlighted SEPULUH nya!

Dan ini kampus NEGERI. Bukan SWASTA :(((((

Sampe ada yang salah lagi, BANYAK-BANYAK DEH LU BELAJAR PAS JALAN-JALAN JANGAN POTO-POTO DOANG ((ini kenapa jadi emosi)).

Terus barusan gue mau cerita apa? Kok gue lupa :|

Oh iya, itu...

Nah pas jaman S1 ini nih kesempatan gue buat eksplorasi pertama kali. Jujur aja dari masih di dalam rahim sampe SMA, gue tergolong anak rumahan and I am proud of it! I actually pity awgarong kinda-generation. 

"RA FOKUS RA"

Iya gitu, pas gue di Surabaya, gue kan ngekos, dapet temen-temen deket baru yang asalnya (entah gimana ceritanya) kaga ada yang dari Surabaya (dan pulau Jawa). Jadi gue ngerasa sangat bersyukur bnaget sih karena bisa tau cerita unik-unik mereka yang asalnya beda-beda tempat. Temen-temen deket gue itu asalnya dari Bengkulu, Riau, Balikpapan, Padang. Kami bisa ngebecandain soal pemakaian kata yang berbeda makna sampe berjam-jam, misalnya: temen yang dari Riau bilang mobil itu kereta, kayak di Malaysia gitu, atau di Surabaya sana, semua lauk dikata Ikan. Kalo ke warung beli makanan, pasti ditanya 'Ikannya apa? Ikan ayam?'

"Ikan Barakuda ada mbak?

Dan banyak sekali kisah-kisah menarik hasil merantau dan ngekos. Ngekos makes you tangguh! 

Tapi tentu aja, yang namanya satu hal selalu punya dua sisi. Ada juga gaenaknya. Gue sempet beberapa kali ngalamin semacam 'diskriminasi' pas awal-awal kuliahan. Dibilang kalo anak Jakarta pasti belagu, sukanya clubbing (INI TEORI DARI MANA SIH ASTAGAAAA :(((( ) , Ya boro-boro gue clubbing, ke dufan lewat magrib aja gua ditelponin mamak gua sambil disemprot :((((. 

Loki aje ngenes dengernya

Terus adalagi senior ngechat gue lewat FB bilang terang-terangan ga suka sama anak Jakarta KARENA JACK MANIA.

DEMI LANGIT DAN BUMI.

:((((((((((((((((((((((((((((((((((

kalo kata anak warung komplek bilang "Seterahlu..."

Tapi yaudah, yang begitu sekarang bisa jadi cerita, bisa jadi kisah lucu kalo dibagi ke orang-orang, tapi plis gausah di skrinsut terus di aplot ke mak lambe turah, key? Key. 

Dari situ aja gue bisa mengambil kesimpulan, ternyata ya 'kesana-kemari' itu banyak manfaatnya. Bermanfaat karena jadi tau kalo orang ga pernah kemana-mana jadinya kek gimana :)) RESE ABIS. Jadi kalo sekarang banyak yang bilang bahwa jalan-jalan lebih banyak mudharatnya, ya itu tergantung orangnya sih, ga bisa disamain di semua orang. Kalo dia jalan-jalan cuma biar punya bahan instagram, ya mungkiiiin. Kalo dia jalan-jalan biar bisa clubbing karena mamaknya ngelarang dia clubbing, ya mungkiiiin salaaaaaahhhhh, tapi balik lagi ke orangnya, kan? Nah kalo dia jalan-jalan buat nambah wawasan, gue ga yakin sih itu salah..

Kembali ke Surabaya. Setelah lulus dari S1 ternyata gue belum bisa beranjak dari Jawa Timur. Gue sempet 4 bulan di Malang. Seru sih, ngekos lagi, ketemu temen baru lagi yang rata-rata masih pada SMA (dan gue pun dikira SMA juga :p) Ntapsss. Kenal lagi sama orang-orang dari jurusan non perteknikkan, jadi ngerti, "Ooh cara pandang orang kedokteran begini ya.." dan jadi tau kisah sedih dan susah nya mereka. Itu ngebuka wawasan baru, again, thanks to my never ending rantau.

Proses berpindah gue pun masih belum kelar sampe disitu. Gue lanjut studi di Jerman dan sudah dipastikan disana gue makan makanan yang super ga ada rasanya hepi. Belajar jadi minoritas itu asyique. Menantang. Living the life which is against my flow is much challenging. Dan yang paling gue suka adalah gue banyak belajar hal-hal yang sebenernya mendasar dan setiap orang seharusnya begitu, tapi nyatanya di Indonesia masih jarang:
1. Disana harus ekstra mandiri. Bukan karena ga ada yang bakal bantuin lo, bukan. Tapi karena disana semua orang mandiri. Jadi lo akan sungkan jika apa-apa minta tolong orang. Ga ada itu fasilitas ilegal (calo) macam disini. Disini, buat kesana kemari dan pesen makanan ada ojek online, ngurus surat-surat penting bisa pake calo, atau diurusin ajudan dedi.
2. Ketika bertamu, baik diundang maupun inisiatif bertamu, tamu pasti akan nanya "Perlu bawa apa nih kak?" atau "Mau dibawain apa nih kak?" . Jadi, bawa sesuatu itu tujuannya supaya tidak memberatkan tuan rumah untuk nyediain makanan. Pelajaran ini gue dapet dari berkawan sama temen-temen sekelas gue yg internesyenel. Oh dan kalo sesama temen Indo, biasanya pun kami bikin acara masak-masak bareng, ada yg ditugasin masak, ada yg ditugasin nyumbang bahan, ada jg yg ditugasin makan (engga ding, itu sih gue aja yg mengajukan diri). 
3. Disana, seorang ayah nganter anaknya les balet, nungguin sampe kelar itu bukan hal wah. Biasa. Kalo disini, pasti gimanaaaaaaaaaaa gt kan... Dianggap istimewa saking jarangnya.
4. Sampah dipilah dari sumbernya sampe bermacam-macam jenis. Disini, campur aja jadi satu, beres. 
5. Pemandangan alamnya terjaga ahelah cakep banget pokoknya. Ga ada yang rusak ga ada yang kotor kek disini :(((( . Disini, setiap ada wisata terkenal baru, kalo gak rusak, ya kotor :(( sedih banget.
6. Disana gue banyak berpikir, Jerman yang dulunya terkenal sebagai negara bengis nan pembantai, sekarang bisa jadi negara yang super terbuka buat siapa aja. Nerima refugees, ramah buat pemeluk agama apapun, bahkan banyak kebijakan baru yang sangat pro muslim. Jadi gue percaya, suatu saat Indonesia pasti bisa seperti itu.

Menurut gue, hal-hal kayak gitu ga bisa kita dapet dari sekedar baca kata orang, karena itu tadi, setiap hal punya dua sisi dan kita harus liat keduanya supaya ga salah persepsi, termasuk traveling. Dan bagi gue, justru itu esensi utama traveling, supaya kita bisa barter energi dengan oranglain.

Ngerti maksud gue 'barter energi' ga? Liat eyang buyut gue berikut ini:


Jadi gini, energi kan ga bisa dibuat atau dihilangkan, tp bisa bertransformasi. Dan gue percaya setiap insan itu punya energinya masing-masing dan semua pemanfaatannya tergantung dari individu itu sendiri. Apakah dia akan memakai energi nya secara positiv, atau justru negatif, atau dia justru menampun sebanyak-banyaknya tanpa ditransfer ke orang lain yang juga membutuhkan.

Nah melalui traveling, energi itu bisa disalurkan ke banyak hal, baik ke oranglain, maupun ke alam. Kita dapet banyak manfaat dari oranglain, dan disaat yang sama kita bisa memberikan manfaat buat mereka. Dengan cara apa? Banyak hal. Dengan cara menunjukkan sikap baik kita ke mereka, dengan ikut kegiatan mereka, seperti contoh adab bertamu yang ada di Jerman tadi, 'kita bawa sesuatu' buat mereka.

Seperti itu sih makna traveling buat gue..

Jadi begitulah sekilas energi positiv dan negativ nya jalan-jalan. Kalo dapet positif, balikin lagi positiv, kalo dapet negatif, kita transform energinya jadi positiv. Yang kedua emang sulit sih, tapi setelah beberapa kali ngalamin, lama-lama jadi terbiasa :D

Berikutnya gue akan bercerita tentang hal yang lebih seru. Tunggu ya! Ngumpulin ide dulu.

Kamis, 01 Februari 2018

Selebgram di tahun 90an

Intro: ALHAMDULILLAH YA ALLAH, PUJI SYUKUR BLOG LAMA SAYA BISA KEMBALI 

Terharu biru

Jadi ceritanya, gue udah lama ga bisa ngakses blog ini karena permasalahan email. Udah gitu gue harus verifikasi ulang pake nomer gue yang dahulu kala. Yawda ya gue pasrah dan nulis baru di blog gue yang ini La Voyager . Sebetulnya itu khusus blog tentang kartupos yang gue kumpulin dulu, cuma ya karena blog gue yang ini udah matik, ya apa boleh buat gue nulis SAMPAH info-info penting gue disana.

Sep! Sekarang masuk kita ke poin utama.. 

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Mungkin temen-temen yang udah kenal gue udah tau dan jengah liat polah gue yang 

"IYA IYA RA GUE TAU LO DOYAN JALAN-JALAN. RAME AE LO"

Nah disini, gue pengen berbagi cerita dibalik itu semua. Kapan awal mula gue jadi sering jalan, kenapa suka jalan-jalan, ngapain aja pas jalan-jalan. Buat beberapa orang mungkin berpikir ini buang-buang waktu, atau, seneng eksis (men, I live, so naturally I exist whether I travel or not, thx).

Awal mula gue sering bepergian keluar kota itu kayanya sejak gue pertama kali bisa inget deh. Kalo bahasa enggrisnya I started to travel since I remember. Sejak gue balita. Bokap gue adalah tukang energi yang mulai merintis karirnya di dunia energi terbarukan sejak tahun 70an. Nah artinya, saat gue lahir tahun 19990 bokap gue udah 20tahunan lah ya bergelut di dunia itu. Maka, sejak gue bisa mulai inget, gue memang udah sering bepergian melalui darat naik combi atau beetle untuk ikut bokap mroyek di luar kota. Tujuannya kemana? Kemanapun bapak gua ada proyek T__T.  


Gimana-gimana tadi? *muka senga'

Belum lagi kan dulu almarhum kakek nenek gue tinggalnya di Surabaya dan Wonosobo, jadi ya lumayan kenyang lah jalan darat pulang kampung. Dan biasanya, kalo proyek bokap lagi di Jawa Timur, ya sekalian ke Surabaya juga nengok alm. nenek gue. Pada akhirnya, semasa TK dan SD gue termasuk sering bolos sekolah karena terpaksa ikut bokap.

"Sisnya kenapa ga di rumah aja nih? Kan sekolah lebih penting gak sih?"

Gue anak terakhir dengan kakak-kakak yang udah pada gede dan gue masih sebesar batang sereh sendirian. Kakak-kakak gue udah pada SMA, dan kuliah, bahkan kerja, intinya dah pada hidup singmasing lah. Yang satu di Surabaya, yang satu di Jogja, yang satu sempet di Bandung. Lalu saya sama sapa lagi sis kalo ga ikut mak bapak gua? Secara mak gua ga mau nitipin gue ke pembantu juga..

"Haduh, ibunya kenapa ga di rumah aja sih sis?"

Ih mbanya julid banget sih.. Mamak gua kan ibu rumah tangga idaman. Kemana suami pergi, sebisa mungkin nyokap ikutan. Nemenin sepanjang perjalanan. Ya bayangin aja sisnya kalo suaminya nyetir dari Jakarta - Surabaya seorang diri, apa engga hampa tuh?

Satu perjalanan yang paling gue inget sampe sekarang itu adalah waktu bapak gue ke Lamongan (masih di tahun 1990an). Etdan bet lah pokonya. Buku sekolah gue bawa semua, bantal selimut lengkap, udah kepikir "Ntaps jiwa nih gue bakal petualangan seru di Lamongan." Andai vlog, musically, dan instastory sudah ada jaman itu, niscaya gue akan jadi salah satu selebgram terkaya termuda saat itu.. 

hm.

Macam tau Lamongan kayak apa, padahal juga belom tau.

Ternyata, sampe sana....

Gue ke tempat tambak ikan, pisang dan ayam yang harumnya semerbak. 



Ya tapi karena gue bocah happy nan sehat dan kuat, ya gue eksplor lah itu pertambakkan. Empang, sawah, got, gue masukkin semua. Dan disana gue jadi tau apa yang bokap gue kerjakan, beliau melakukan pengembangan peternakan terpadu, yaitu tambak ikan bandeng, ayam, pisang. Dan instalasi panel surya. Gitu deh kerjaan bokap, dagang energi terbarukan ke pelosok-pelosok Indonesia sampe Rote sana. 

Sedangkan gue, gue kalo ditanya soal energi mentok di ilmu permukaannya aja. Disuruh mendalami, yang ada gue terlalut terlalu dalam di mimpi (red: ketiduran). Tapi sejujurnya, gue sangat terinspirasi dan banyak terpacu untuk bisa kayak bokap, he is doing beyond traveling!. Terpacu biar bisa keliling dunia dan Indonesia maksudnya :p. Singkat kata, dari gue umur bisa dihitung jari, gue udah khatam pulau jawa beserta plat-plat tiap daerahnya. Thanks papah!!!

Jadi kalo ada yang nanya sejak kapan nih si Rara doyan mbolang (KALO PUNYA DUIT)? Sejak dahulu kala yang bikin travel*ka masih anak-anak. 

Bersambung ya ke tulisan selanjutnya nanti. Publish berkala deh :*

Peace, love, and gaul

I gotta #DoBeyondTraveling .

Minggu, 18 Desember 2016

Belajar dari gadis Suriah dan catatan Cak Nun

Aku ada satu teman asal Suriah, Layal namanya. Dia adik kelas aku di kampus waktu aku masih sekolah di Jerman. Terus terang aku ga pernah ngobrol bareng sama dia sebelumnya, kecuali saat main game bersama anak-anak lain.

Tapi saat perjalanan pulang Spiekeroog - Hannover, kami duduk berdampingan dan memaksa kami untuk mengobrol lama. 

Pertama yang membuka obrolan kami adalah (dan selalu) tentang apa yang mendorong aku pake jilbab. Kondisinya ia tidak memakai. Aku tidak mau menodongkan pertanyaan apakah dia itu Sunni atau Syiah. Namun setelah dia banyak menjelaskan tentang keluarganya, aku sedikit-banyaknya dapat menyimpulkan ia bukan Syiah.. Karena ia mengakui nabi Muhammad, dan banyak saudaranya juga mengimani As Sunnah. Meskipun, (ini patut digaris-bawahi) ia dengan yakin mengatakan, "Saya berbahasa Arab, saya tidak menemukan ayat yang menyatakan bahwa hijab adalah kewajiban. Itu hanya anjuran.."

Namun kemudian aku diskusikan dengan papa, dan ibu dari sahabatku, Winda. Mereka berdua (papa aku dan mamanya Winda) adalah dua orang yang sangat arif. Pendapat mereka kurang lebih sama, yaitu "Alqur'an itu menggunakan bahasa Arab dengan tingkat kesulitan yang paling tinggi dan paling indah. Seperti puisi. Bagaimana orang menafsirkannya bisa berbeda satu sama lain. Bahkan ahli agama pun belum tentu memahami betul isi Alqur'an 100%. Itulah yang disebut iman. Dan kita tidak bisa memaksakan iman seseorang."

Kembali lagi ke percakapan aku dengan teman Suriah ku. Ia bercerita juga tentang indahnya kota Palmeria sebelum kota itu dihancurkan oleh tentara ISIS. Ia bercerita dengan wajah berseri-seri menjelaskan "Ya, kami memiliki banyak sekali kepercayaan di Suiriah, dan kami hidup damai. Kami semua pada dasarnya sama, namun beberapa orang percaya bahwa Alkohol tidak haram, dan ada yang percaya sebaliknya. Banyak sekali, kalau mau kusebutkan, mungkin bisa lebih dari 100 kepercayaan. Bahkan dengan umat Christian, tentu, kami juga punya umat Christian, tidak hanya Muslim, kami juga saling membantu. Kami ikut menyemarakkan dan sebaliknya. Namun semua itu berubah..."

Dan seperti yang kalian bisa tebak, 'semua itu berubah ketika perang terjadi'... Yang sejak 5 tahun silam juga terjadi di Aleppo. Karena ada sekelompok orang yang merasa paling benar dan yang lain salah. Mereka mengaku yang sempurna, dan yang lain tidak pantas hidup, atau tidak pantas hidup dengan damai sebelum mereka merubah kepercayaannya.. 

Pada saat itu, terus terang aku tidak tau tentang berita di Indonesia. Namun sekarang, rasanya..........
Apakah kita ini sedang diarahkan supaya mengalami apa yang Suriah alami? naudzubillah min dzalik... Sekelompok orang mengatasnamakan suatu agama, namun tidak mencerminkan apa yang mereka (claim) telah pelajari, untuk justru mengotori agama mereka sendiri, membuat orang yang memiliki kepercayaan lain alih-alih jatuh hati, justru semakin menjauh.. Begitukah mau kita?

Aku teringat tulisan Cak Nun, salah satu pendakwah yang selalu menjaga pikiran saya tetap waras, pendakwah yang mengaku dirinya muslim saja tidak berani, karena itu hak prerogatif Allah SWT. Beliau mengingatkan kepada umat Islam di Indonesia bahwa yang menghadirkan perbadaan ini adalah Allah SWT. Dan perbedaan itu seharusnya menjadikan kehidupan indah, bukan kehidupan malapetaka. Mau bagaimanapun, ia pasti merasa agamanya benar, dan aku merasa agamaku benar, dan kamu berpikir agamamu benar. Dan itu tidak bisa kita paksakan. Dan dengan tidak mengintervensi mereka bukan berarti pluralisme.. 

Ya itulah, dari obrolan saya dengan Layal saya belajar. Dari banyak hal yang saya alami, dengar, rasakan, selama perkenalan saya dengan banyak pikiran dari dunia yang luas ini, saya belajar. Bahwa "Sebelum belajar menjadi muslim, belajarlah dulu jadi manusia." - Aditya.

Lebih kurangnya, aku minta maaf kalau ada perkataan yang membuat pembaca tersinggung. Bisa jadi aku salah. Ini hanya berbagi pengalaman, hasil obrolan dengan sesama manusia, dan tentunya ini bukan dakwah :)

Catatan cak-nun: https://caknun.com/2013/ketika-kita-berselisih-faham/

Rabu, 30 Maret 2016

Kereta Kosong

Seperti mengejar cerita baru, aku kembali mengejar kereta.
Oh ya, paskah hari itu. 
Jalanan sepi, begitu pula seisi kereta.
Kereta yang bisa diisi 100 orang tiap gerbong itu, hari ini terisi hanya 8 orang.
Ku kira ini termasuk sepi
Tapi ku teliti ulang
Ternyata ramai sekali.

Di udara, aku lihat berbagai cerita saling bertumbuk satu sama lain,
saling sikut mendapat area cukup untuk menguasai.
Tak satupun suara, namun banyak sekali cerita.

Di pojok kursi dekat pintu, duduk seorang bapak-bapak,
usia 37 tahun katakan saja.
Memandang keluar jendela yang sebenarnya tidak ada yang dilihat.
Ini dibawah tanah.
Ah, dia memutar kembali percakapan dengan kawannya semalam di irish bar.
Temannya malam itu mabuk, dan memaksanya ikut mabuk.
Lalu lengkungan senyum tanpa sadar dia buat di sudut bibir kanannya.

Arah jam 12 ku, seorang ayah berusia 43 tahun.
Tidak jelas apa yang ia perhatikan. 
Matanya kosong, tak berkedip sepersekian menit.
Lalu ku baca ceritanya.
Penyesalan.
Pagi itu ia memarahi jagoan kecilnya yang berusia 8 tahun.
Dan wanita yang sepertinya 3 tahun lebih muda terlihat kecewa padanya.
"Ini paskah!", katanya.
Lalu ia berkedip, dan memindahkan kedua bola matanya ke arah lain.
Tangannya mengusap keningnya.

Di belakang dua gelombang cerita yang berpautan itu, 
berdiri remaja pria usia 19 tahun yang sibuk menukar tombol demi tombol di ponselnya.
Kadang ia tersenyum geli.
Lalu ekspresinya hilang seiring dengan jemarinya yang bergerak.
Lalu tertawa senang melihat ke layar.
Dan ku lihat perempuan berambut karat di kuncir kuda.
Duduk di meja makan bersama keluarganya, tapi tangannya tak kalah sibuk dengan si remaja 20 tahun ini.
Flirting.

Stasiun pertama dilewati. 
Kali ini seorang nenek-nenek usia 68.
Membawa sekantung roti, dan tongkat.
Selangkah demi selangkah ia pijak untuk mencapai tempat duduk terdekat.
Kepulan asap mulai muncul di atas kepalanya dan membingkai cerita.
Anak-anak dan cucu-cucunya akan mengunjunginya siang ini.
Runtutuan skenario yang ia buat untuk hari ini.
Memanggang cup cake, menyiapkan cokelat, menata meja,
lalu.....
membersihkan jas demi jas yang berdebu milik suaminya yang telah lebih dulu meninggalkannya 3 tahun silam.
Dan cerita berganti.
Paskah 2012, di Heidelberg.
Di rumah anak tertuanya.
Ia merangkul lengan sang suami, berjalan beriringan bercerita.
Lalu cerita itu hilang.
Kembali ia membayangkan kedatangan cucu-cucunya yang suaranya bergemuruh mengisi ruangan.

Cerita-cerita lain juga mencari perhatian untuk mengikatku.
Lima cerita lain memenuhi tak kalah liar.
Kereta ini penuh sesak.
Tapi tak ada satupun yang bersuara.

Stasiun kedua dilewati.

Seorang bocah perempuan usia 6 tahun bersama ibunya masuk.
Suaranya mengisi kereta tanpa suara ini.
"Jadi seharusnya kita bisa sampai di rumah 10 menit lagi kan ma? Bobbi perlu makan!"
Katanya pada sang ibu, yang berusaha menjelaskan bahwa sang ayah pasti sudah memberi Bobbi (anjing peliharaannya) makan.
sedetik suaranya mengisi ruangan, kepulan asap cerita yang mengisi gerbong kereta tadi hilang.
Mata yang tak berkedip, kini berkedip normal.
Mata yang memandang ke kegelapan, kini mencari sosok sumber suara nyaring itu.
Mata yang terjebak pada monitor, kini lebih leluasa.
Dan mata yang mengais kenangan indah 4 tahun silam, kini lebih bersinar menanti kehadiran malaikat-malaikat kecil.

Dan aku pun turun dari kereta.


Minggu, 20 Maret 2016

Mari Bertukar Budaya

Saya masih inget banget perasaan yang saya rasain hari itu. Amsterdam, jam 10 pagi.

Ngantuk, capek, takut, gelisah, tapi juga bahagia bukan kepalang. Pertama kali nginjek Eropa, sendirian. Bener-bener sendirian. Ngeliat ke jendela, 

"Kamu beneran disini, Ra?"

Saya pikir perasaan excited semacam itu akan sirna setelah beberapa bulan. Ternyata tidak. 

Satu perjalanan saya dari Hannover ke Berlin dengan bis awal maret lalu, saya berdua dengan teman Vietnam saya. Setelah 30 menit pertama kami mengobrol dari masalah cuaca, ujian, liburan, sampai thesis, kami seperti mengerti satu sama lain: kami ingin punya waktu sendiri sekarang.

Lalu saya mulai menikmati perjalanan, likewise, iPod terpasang, mata menerawang keluar jendela. Deretan windmill (kincir angin, wind energy), area yang tergolong flat dan hijau, mobil dengan kecepatan penuh, cuaca mendung tipikal Jerman Utara musim dingin - semi, dan sesekali rumah-rumah kecil tapi indah seperti di dongeng-dongeng. Dan perasaan itu muncul lagi:

"Kamu beneran di Jerman, Ra?"

Setelah 1 tahun 5 bulan di Jerman.. Saya masih suka ga percaya kalau saya di Jerman. Mungkin bagi yang membaca ini terkesan berlebihan, atau saya dianggap tidak nasionalis. Tidak apa-apa, itu hak pembaca. Tapi, ini mimpi saya dari jaman saya belum kenal IPA dan IPS. Jadi saya pikir, perasaan saya ini lumrah.

Lalu apa yang saya dapat disini?

Banyak hal. Dari esensi hidup, baru tau betapa indahnya bahasa Indonesia, sampai budaya yang lebih mendukung, bukan mengekang. Hal yang menurut saya hampir 360 derajat berbeda dengan di tanah air saya. Meskipun tidak semua pengalaman tersebut datang dari orang Jerman. 

1. Kartupos

Sebelum saya tinggal di Eropa, sebenarnya saya sudah mulai mengoleksi kartupos. Saya ikutan postcrossing project waktu masih bersekolah di ITS, Surabaya. Koleksi saya masih sedikit sih pada waktu ity, baru sekitar 40an kartu, Kenapa saya suka kartupos? karena saya jatuh cinta sama dunia. Sesimpel itu. Pada waktu itu saya belum bisa kemana-mana, jadi saya pikir, kalau kaki saya belum mampu, biarlah mata saya yang membaca dan melihat cerita-cerita dari orang di seluruh dunia. Alhasil, dulu saya punya teman 'penpal' sampe kirim2an kado dari perkenalan lewat kartupos :)

Nah, setelah saya tinggal di Jerman, kartupos yang saya dapet dari mana aja saya tulis, dan saya kirim (kalau sempat) ke diri saya sendiri. Ada yang komen katanya itu ga waras. Well, you have no idea how happy I could be, when a year after travelling I looked back into my postcard and re-read a story behind it. 

Orang-orang Indonesia terbiasa melihat teknologi yang serba canggih dari gadget, dan menganggap hal yang udah ga ngetren sebagai hal aneh, justru melupakan apa itu esensi komunikasi. Padahal disini, kartupos seperti sepanjang masa. Dan para bule ini mengingatkan dan membawa saya kembali ke hal klasik yang ga akan kemakan usia.

2. Album Foto

Sebastian namanya,seorang Austrian. Dia pacar dari teman saya, orang Indonesia. Saya kenal mereka di salah satu perjalanan saya ke Islandia. Saya memang mulai suka fotografi, dan teman saya bilang saya sedikit perfeksionis kalo mengambil foto. Gak pernah suka ngeliat foto miring. Tapi sebatas itu. Foto tersebut hanya berakhir di dalam album laptop.

Lalu Sebastian cerita, kalau dia lebih suka mencetak foto-foto perjalanan ke bentuk physical. That hits me! Bukankah itu yang selalu orang-orang jaman dulu lakukan? Dan inget ga betapa bahagianya kita kalo liat foto album kita jaman bayi, umur 10 tahun, ada dalam bentuk cetak album? 

Kenapa saya ga pernah punya album foto lagi? Bukankah itu esensinya sebuah foto? membekukan memori, mencetaknya kembali, untuk diliat di kemudian hari? What have I missed these years?????

3. 'Sitting time'

Gatau nama yang cocok apa untuk kegiatan ini. Setelah perjalanan terakhir saya ke Yunani pekan lalu, dua teman saya (pasangan Hungaria) minta ijin untuk mengcopy foto dari kamera saya. Dan kebetulan saya diundang ke rumahnya sekalian main. 

What happened next was above my expectation. 

Saya pikir, mereka hanya akan mengcopy foto aja, dan selesai. Ternyata engga. Mereka menyiapkan teh, biskuit, lalu kami bertiga duduk di depan laptop untuk memutar ulang foto-foto tersebut. Ada kalanya mereka men-zoom in foto-foto tersebut hanya untuk melihat detail ekspresi kami. I have never done that before. I mean, sitting on purpose for only watching our picts and commenting them? That's awesomely a good idea and fun! 

Ternyata dengan 'nonton' foto, kami bisa 'kembali' ke Yunani beserta atmosfir hangatnya. Meskipun setelahnya harus dihadapi kenyataan kami di Hannover dengan suhu 3 derajat di musim semi...

4. Affection

This!! This is the most important part. Okay, everyone knows bagaimana bule bisa ber-romantis ria ga peduli dimanapun tempatnya. Sebelumnya, biarlah saya tanya ke kalian:

Kalo ada pasangan suami istri muda Indonesia, di jalan, peluk-peluk, cium kening, apa yang kalian bilang dalam hati?
a) kurang kerjaan
b) norak,kayak besok ga bakal ketemu lagi aja
c) aww, so sweet

Disini, ga kehitung saya ngeliat pasangan yang ga malu menunjukkan kasih sayang ke pasangan. Terutama pasangan geblek hungaria ini. 

a> Bayangin, si cowo baru kelar dari toilet di bandara, cuma abis cuci muka aja, lalu si cewek langsung ngebelai si cowok, meluk, senyum kasih sayang.
b> Si cewe kelamaan liat-liat dan saya beserta yang lainnya udah nungguin dia, dan si cowo ngehampirin si cewe dengan lemah lembut, elus punggung, elus kepala untuk ngajak si cewe "udah ya liat2nya, kita mau lanjut jalan"
c> Kepisah di museum barang 30 menit aja, begitu ketemu langsung saling sapa "halooo..." sambil senyum, elus kasih sayang.

Saya sebagai orang Asia dan orang Indonesia pada tepatnya, gatel untuk komen. 

Saya bilang sambil logat becanda, "Di Indonesia, pemandangan kayak yang kamu lakukan itu langka. Yang ada, kami bakalan komen, 'yaampun kalian norak banget sih, mesra-mesraan mulu di depan umum, kayak besok ga bakal ketemu aja'..."

Lalu mereka menjawab sambil bercanda, "Loh, kalau memang ternyata besok ga bisa ketemu lagi gimana? Mungkin mereka yang komen begitu ga sadar betapa pentingnya pasangan mereka.. Kenapa harus malu-malu nunjukkin kasih sayang di depan umum kalo itu bisa meningkatkan kebahagiaan satu sama lain?"

Again, that hits me. FYI, they have been together for more than 8 years.

Saya ga bisa untuk ga senyum setiap kali papasan sama kakek nenek yang gandengan tangan di jalan, saling ngerangkul. Ikut bahagia liat tante saya dulu (orang jerman) yang memohon suaminya untuk ga deket-deket jurang untuk ambil foto padahal juga jurangnya masih relatif jauh. Saya pikir kenapa, dan si tante bilang, "Saya ga bisa ngeliat dia di tempat yang mengancam. Pokoknya ga bisa"

Lalu saya ngobrol ke pasangan saya di Indo, kenapa di Indonesia pemandangan begitu malah langka. Bukan suami istri yang mesra, tapi justru pasangan baru awal pacaran. Lalu dia jawab, "Ya karena di Indonesia orang-orangnya masih beranggapan wanita ga boleh dengan pria. Wanita itu harus mengabdi untuk pria. Jadi pria suka jaim untuk nunjukkin affection."

I am sorry, but...... ew.

5) Lakukan apa yang bisa menguntungkanmu

Di perkuliahan Indonesia, saya yakin sebagain besar dosen masih menganggap dirinya penting di hadapan murid. Misal, kamu dari awal ikut kuliah dengan topik A. Dosenmu di bidang A udah sangat yakin kamu akan mendalami topik A dan ngebantuin dosenmu pada akhirnya. Mendadak, kamu justru pilih topik B. 

Ada 2 kemungkinan yang mungkin:
a) Kamu takut sama si dosen,
b) Dosen menganggap kamu penghkianat.

Saya disini kuliah dengan major sanitary, Saya kerja selama setahun di institut untuk bidang sanitary. Saya bantuin professor saya untuk penelitiannya. Sejak 6 bulan terakhis sebelumnya pun, professor saya udah nanyain topik thesis saya. Pada akhirnya, saya justru sama sekali tidak ambil thesis di bidang sanitary.

Saya takut banget! Saya merasa ini sebuah betrayal :)), meskipun sebenarnya bukan. Maklum, saya masih berdarah jawani, yang suka gaenakkan akhirnya emang gaenak sendiri ngerepotin.

Lalu suatu hari beliau nanyain saya lagi tentang thesis saya. Saya jawab kalau saya ambil thesis di institut lain, karena ada kerjasama dengan Indonesia. Lalu saya minta maaf berkali-kali. 

Ternyata respon beliau jauh diluar dugaan.

"Rara, justru yang kamu lakukan itu benar. Buka pintu selebar-lebarnya yang bisa membantu kamu di masa depan. Kamu sama sekali ga berkhianat, justru itu yang paling tepat. Saya tau background kamu apa, dan thesis kamu ini pasti sebenarnya lebih sulit untuk kamu daripada kamu ambil sanitary, jadi kamu harus lebih kerja keras ya. Jangan khawatir, pasti kamu mampu."

6. Last but no least, Bahasa Indonesia

Saya adalah satu-satunya mahasiswa Indonesia di kelas. Dan orang Indonesia di Hannover tidak seberapa berserakkan seperti di Berlin dan Hamburg. Jadi kawan saya hampir tidak pernah dengar saya bicara dengan bahasa Indonesia. 

Sejak Oktober lalu, saya dapat 4 junior Indonesia. Lalu ulangtahun saya pekan lalu saya sempatkan mengundang teman-teman sekelas yang tersisa di hannover dan beberapa junior. Ini kali pertama teman sekelas saya mendengar saya banyak bicara dengan Bahasa Indonesia.

Saya ga nyangka, ternyata seruangan senyum setelah dengar saya dan teman saya bicara. 

1: "is that your language?"

2: "that sounds really beautiful"

3: "yes, they are like birds singing."

Saya terkejut sekali! Selama ini saya selalu bertanya-tanya tentang pendapat orang terhadap bahasa Indonesia. Apakah sama seperti saya yang ga suka dengan bahasa mandarin dan vietnam? Apakah bahasa kami se-mengganggu bahasa itu?

Dan ternyata hampir semua orang menyukai bahasa Indonesia. Komentar mereka selalu sama, "Bahasa Indonesia is really interesting. Sounds pretty, like a bird singing.."

Setelah saya masak untuk mereka, dan mereka suka sekali dengan masakan Indonesia yang saya buat, teman saya juga beberapa kali komentar, "Rara, saya ga pernah dengar tentang Indonesian cuisine dari kamu. Boleh nanya-nanya resep?"

Apa yang ga pernah saya lakukan disini? Membicarakan tentang Indonesia di depan umum padahal tidak ditanya. Saya hanya bicara tentang Indonesia ketika memang saya harus presentasi tentang Indonesia, dan kalau ada yang tanya. Karena live abroad bukan untuk mendikte orang tentang budaya kita, kan? Tapi justru belajar budaya lain supaya kita kaya pengetahuan, kan?

Kalau saya memuji negara saya sendiri, Indonesia itu indah, Indonesia itu luar biasa, rasanya akan terdengar narsis dan ga valid. Sesuatu akan dinyatakan cantik, jika memang sudah diakui oleh oranglain, bukan dari diri sendiri ;)

----------------------------------------------------------------------------

Dan masih banyak hal lainnya yang saya pelajari dan membuat saya ga ingin menyudahi satu garis periode saya ini. Banyak hal yang dimata orang Indonesia klise, gak sopan, padahal sebetulnya itu semua klasik, mengembalikan esensi, bukan sekedar bergerak tapi tidak tau apa maknanya, dan banyak hal-hal yang bisa meningkatkan rasa respect kita, meningkatkan humanity kita, saling menghargai satu sama lain. 

Indahnyaaaaaaa :")

"Saya masih disini kan?"

And don't be shy to show your affection to your beloved ones!














Hannover, 19 Maret 2016

Kamis, 11 Februari 2016

tangled thread

My glass: checked.
Laptop: checked.
Heater: checked.

So, a silly thought I had today. Last night when I was about to dive my dream in the middle these craziest exam weeks, I drew myself (my mistake) to open socmed (which I know exactly it was wrong). But I had been on the most terrible day, so I got myself to be a lil bit refreshed.

But...

VOILA!

one by one picture came to appear on my screen.

Wedding.

Marriage.

Couple.

Pregnancy.

"Oh God..."

No, don't get me wrong. I am happy for them. Happy for my friends that have already found their way to the next stage of life, with the greater problem and tests of life, but yet beautiful family with anything husband-ish and kid-ish. Sure, I am 100% glad for them.

But me?

"Oh God.."

Frankly, some years ago I really wanted to be a bride. To be such a nice wife, taking care of the house, chatting lalala like a young mom-nowdays-to be.

But.

But I dont know how many but I will say for the next ten minutes. But now? It all is confusing me. I mean, sure sure, I want to. But...


I AM SCARED!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

IT IS SCARY, ISN'T IT?

Im at the point where I exactly know, marriage is not about a fancy party, dress like a one day princess, wear 'kebaya' which we design by ourselves, pre-wedding photo dadada, smile like 'we are finally happily ever after.

But...

It is more taking a way too greater responsibility to ourselves, to our family, to our future children. Am I good enough? Am I smart enough to be a mum? Look at myself still be like this, still want to sleep with my parents when I come home, still want to be cuddled with my dad. And thinking deeper that I need to separately live with my parents, I cried.

I am not ready.

Again..

HAVING A BABY?????

shoot............................

This again.

Babies are cute. Babies are pies. Babies are sweet. But... I am really really reaaaaly scared.

And the 'baby production' thingy itself haunts me!!!!

Shooooooooooot.................

I told to my best friend here who actually lives together with her boyfriend and of course have already made love.

Okay, I wanna skip this one..

Anyway, yes, She told me everything is fine. Nothing to be scared of. Nothing to be shy.

BUT SOMETHING DOES GROW INSIDE MY WOMB???


shoooooooooooooooooooooooooooooooooot.......

When I saw my friend's picture last night, I spontaneously threw my phone!

I am not ready. I want to, but I am on the way there, but if somebody asks me, I would answer that I am not ready. My frinds (EVEN THEY ARE NOT MARRIED YET) calmed me, spoke that marriage should be something that you really want to have in the future. No need to be stressful..

Well, I hope so..