Selasa, 17 Desember 2013

Tutup Botol Alumunium Foil

Fine.

Kali ini gw mau cerita suatu hal yang penting banget. Banget. Pokoknya banget. Sebelumnya, mari kita itung dulu ya berapa orang dari kalian pernah minum minuman botol yang tutupnya pake alumunium foil? Ya contohnya minuman yang iklannya saya minum dua itu, ngerti kan ya? 


Jadi, berapa orang? 


Semua? 


Bagus.

Lanjut.
Ini tapi bukan ngebahas satu merk tertentu ya. Gw suka emosi sebenernya kalo beli minuman botol yang tutupnya kayak gitu. Gimana engga, ga cuma sekali dua kali doang gw pernah beli yang model gitu, bukanya susah banget! Asli! Mungkin kalo botolnya rada gede gitu suka dikasih sedotan kan ya sama mbak-mbak kasir atau emang udah dari sananya. Nah, kalo yang botol kecil?

Pada umumnya gw beli minuman kayak gitu tatkala (alah tatkala) gw lagi di perjalanan, bukan lagi di rumah. Satu saat, tepatnya di taun 2012 lalu, kalo ga salah bulan april, gw beli salah satu minuman dengan kemasan demikian adanya di Bandung dikala hati gw mulai haus kasih sayang  gw mau perjalanan jauh ke timur Indonesia dengan kereta api, 



kalo ga salah minumannya itu susu kedele (ga penting juga sih) (eh penting ding) (eh penting ga sih sebenernya?). 

Gw tipe orang on schedule banget sih (baca: gw tipe orang gamau buka makanan ato minuman lebih awal cuman karna gw pengen padahal rencanya itu buat makan ato minum pas waktu tertentu), jadi meskipun gw penasaran banget rasanya, gw gamau buka pas masih di hotel. Dipikiran gw "INI BUAT DI KERETA."

Besoknya, pas gw udah naik kereta dan berangkat ke surabaya untuk bulan madu kuliah, waktu gw untuk icip-icip minuman tadi pun tiba. "AKHIRNYAAAAA".


Gw buka itu minuman kayaknya sekitar jam 10an, ketika temen gw tidur dengan jeleknya. Namanya gausah disebut ya, asli, gw bosen banget, tiap gw cerita konyol selalu partnernya dia, hidup gw ga berkembang. 

Perlahan gw buka itu tutup kemasan.
Ga berhasil.

Gw ganti ke sisi lain dari tutup kemasan.
Ga berhasil.

Coba sisi lain.
Ga berhasil.

INI MINUMAN MAUNYA APAAAAA.







Engga, gw ga teriak gitu di kereta.

Teriak sih, dalam hati.









Gw kerikitin itu sisi alumunium yang masih nyisa.
Ga berhasil juga.








Gw makin kesel. Mau bangunin temen gw buat bantuin buka tutup botolnya, kan lumayan doi jilbaban, bisa lah dipinjem bentar penitinya buat bolongin si tutup kampret itu. Tapi gw ga tega doi tidur sambil mangap-mangap. Mungkin doi tidur sambil ngimpi minum air laut.

Gw penasaran dong gimana enaknya itu tutup dibinasakan. Gw ga ada pinsil ato pulpen ato yang ujungnya lancip bisa menghancurkan pertahanan si tutup botol. Bahkan kuku pun.............................................

Gw muter otak, sebagai mahasiswi teknik di salah satu institut teknik terbaik di Indonesia (nyanyi hymne PTN gw) gw merasa tertantang dan gak mau nyerah. Apa-apan kan ga lucu banget kalo dikerjain minuman ringan begitu. Ih......








TRING! CLING! 

Begitu kira-kira ketika ide gw muncul. Akhirnya gw nemu jalan buat buka itu tutup!
Saat itu gw lagi dengerin lagu lewat iPod. 
Udah ngerti kan gw buka tutup itu dengan apa?

Ya bukanlah! Gimana caranya gw buka pake iPod! Aduh!

Gini loooh, kalo denger lagu lewat iPod otomatis lo ga dengerin kenceng-kenceng di umum tanpa earphone kan? Dan kebetulan iPod gw classic, gabisa bunyi tanpa earphone. Gatau deh iPod lain gimana.

Udah ngerti? Duh, kalian......

Iya, jadi gw akhirnya bisa buka itu tutup botol dengan cara menancapkan ujung bawah earphone gw itu ke tutup botol alumunium keparat itu.

VOILA!

Akhirnya gw minum dengan tenang B)

Penampakan:
  



BETAPA SEPARO LEBIH SISI ALUMUNIUM TELAH HABIS DIKRIKITIN


---ENDING---

2 komentar:

  1. ahahaha ciyannnn, eh tapi kenapa sih ga disebutin aja si partner itu siapa namanya?
    :D

    BalasHapus